.

.

Selasa, 27 Maret 2012

CUPLIKAN CERAMAH PANGERSA ABAH

Oleh: A Rachman Bafadhal
Assalaamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh...
sumbangsih buat yang memerlukan

Dicutat tina Tausiyah Pangersa Abah dina manaqib Suryalaya 4 Juli 1990 M/11 Rayagung


Anu dimaksud ngeusi teh nyaeta dina hate teu aya anu lian,anging inget dzikir khofi anu teu kaselang ku inget anu liana.

Dina narik dzikir, mun sorana ngentrung siga lodong nu kosong, mangka jelas dzikirna kosong. Tapi mun ngabep-bep siga lodong nu ngeusi,mangka jelas dzikirna ngeusi. Dzikir teh ulah sakadaek asal dzikir,tapi kudu ditingkatkeun nepi kana khusyu,tegesna ngeusi.

Di mana keur berjamaah,sorana kudu rempeg,ampeg,ulah patarik-tarik, patonjol-tonjol melaan najongan sora batur. Matak ngagokan eta teh. Heug sing sarua,sanada, saimbang,beuki lila ancadna beuki gancang bari tetep nu diarah teh jero ingetan kana Dunkirk khofi nu aya dina hate,tembuskeun dzikir teh tina ucap kana ati, tina ati kana rasa,tina rasa kana mesra,tina mesra kana cinta,tina cinta kana sadrah pasrah sumerah diri ka Pangeran.


Mangka mun dzikirna seperti kitu,di luar sorana ngabep-bep,agem, di jero dzikir khofi ngeusi dina hate,syetan nu di luar nu teterejel hayang asup,sarta nafsu nu dijero totorojol hayang kaluar,tangtu kahalangan ku dzikir ti luar jeung ti jero, anu hasilna dzikirna jadi benteng jeung ngalebur tina munapek,matak ulah siga bebegig nu aya di sawah mun dzikir teh,dipake nyatu jeung modol ku manuk.


Dicutat tina Tausiyah Pangersa Abah dina manaqib Suryalaya 4 Juli 1990 M/11 Rayagung


Dzikir Yang di maksud ngisi itu adalah dalam hati tidak ada lain, selain inget Khofi yang tidak terselang dengan ingat yang lain.

Dalam narik Dzikir, kalau suaranya, berbunyi tung tung seperti pukulan kentungan, maka jelas Dzikirnya kosong, tapi kalau bunyinya bep bep ( seperti suara guiter bas, atau seperti suara sepatu prajurit berbaris, dengan kentakan mantap )
maka jelas dzikir nya berisi, dzikir itu jangan sekehendak diri, asal-asalan, tapi harus ditingkatkan sampai khusyu, harus sampai mengisi.

DImana sedang , berjamaah, suaranya harus sama, atau seirama satu dengan yang lainnya, mantap/tegas, jangan saling berteriak, saling menonjolkan diri, mengganggu dzikir orang lain,( manghalangi dzikir orang lain )

lakukan dengan suara yang sama, senada, seimbang, makin lama dzikir nya makin cepat sambil tetap yang dituju itu ingat kepada dzikir khofi yang ada di dalam hati, tembuskan dzikirnya dari lisan ke hati, dari hati ke rasa, dari rasa ke mersa, dari mersa ke cinta, dari cinta ke sabar, pasrah, berserah dirikepada Allah.

Apabila berdzikir seperti itu, diluar suaranya mantap, bergema, di dalam nya dzikir khofi mengisi dalam hati, syeitan dari luar yang ingin masuk, serta nafsu yang didalam ingin keluar, tentunya terhalang oleh dzikir dari luar dan dalam.( digempur)

yang hasilnya dzikir jadi benteng, untuk melebur dir dari sifat munafik, janganlah berdzikir itu seperti orang orangan sawah , dihinggapi menjadi tempat makan dan berak oleh burung.

1 komentar:

ikhwansuryalaya mengatakan...

Allohu Akbar... Allohu Akbar... Allohu Akbar... Tak terasa bercucuranlah air mata saat membaca Cuplikan ceramah Pangersa Abah... Hatur nuhun Pangersa...

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes